Aleena Mahasiswi yang suka menulis di sela-sela kesibukan kuliah. Suka berbagi tentang manajemen keuangan dan tips bisnis.

Memegang Peran Dalam Perekonomian, Simak Hukum Saham Dalam Islam Di sini

1 min read

Hukum Saham Dalam Islam

Bagi tingkat ekonomi negara, pasar saham memberikan pengaruh besar. Termasuk dalam aktivitas pasar finansial, saham adalah tampilan bagian kepemilikan terhadap suatu perusahaan. Hingga munculah berbagai pendapat, membuat banyak orang bingung mengenai hukum tersebut di dalam islam. Maka dari itu simak ulasan berikut ini.

Mengetahui Hukum Bursa Saham Dalam Agama

Tidak Semua Saham 100% Halal

Mengkaji dari klasifikasi saham yang terdiri dari 2 jenis, saham juga ditinjau dari segi hak tagih dan kemampuan dimana saham tersebut diperjual belikan melalui perantara pasar modal. Saham yang telah sejalan dengan aturan aturan syariat islam dapat dikatakan 100% tergantung pula dari jenis apakah saham tersebut.

Pernyataan tidak semua hukum saham dalam islam 100% halal karena saham dengan memberikan keuntungan bersifat tetap atau bisa juga dengan tampilan saham preferen maka saham tersebut tidak boleh untuk diterbitkan. Tidak bisa dangkal, hal tersebut berdasarkan dengan Hr. Ahmad, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i.

Perbedaan Pendapat

Perbedaan pendapat ini memiliki maksud bahwa terdapat sebagian ulama yang mengharamkan saham baik dari perusahaan yang bergerak di bidang halal maupun. Hal ini ditinjau dengan masalah akad yang dilakukan oleh PT tidak memiliki ijab dan qobul. Selain itu, transaksi saham dilakukan dari perusahaan atau investor lain.

Melakukan hal tersebut dengan cara membeli bursa saham melalui jalur pasar modal namun tidak dilakukan negosiasi terlebih dahulu sebelum melakukannya. Hal ini menyebabkan Taqiyuddin An-Nabhani memberikan penjelasan bahwa hukum saham dalam islam mutlak 100% haram. Sedangkan islam memiliki ketentuan sendiri terkait jual beli saham.

Persyaratan Urusan Saham

Menurut syariah, saham diperbolehkan dengan berdasarkan ketentuan dasarnya. Ketentuan ini antara lain kaidah pada aneka aset, aset barang yang harus dominan, saham mempunyai underlying asset sehingga tidak hanya berbentuk uang dan perusahaan publik harus masuk dalam kualifikasi kriteria.

Dalam kualifikasi kriteria tersebut terdapat beberapa macam, yaitu kegiatan yang dilakukan tidak boleh bertentangan dengan segala prinsip syariah dan jasa, produk serta barang menggunakan sifat syariah. Maka dari itu saat melakukan jual beli saham, anda harus memahami terlebih dahulu berbagai aspek terkait.

Banyak dari orang awam yang lebih dominan melakukan transaksi saham pada perusahaan atau bank. Namun untuk saham dengan transaksi tersebut termasuk hukum saham dalam islam haram karena menggunakan macam macam riba di dalamnya, terutama bank. Jika anda telah terlanjur bergabung di dalamnya, maka anda dapat melakukan beberapa tips untuk terbebas darinya.

Tips tersebut dapat anda lakukan dengan kemauan mengambil sedikit saja bunga atau keuntungan saham. Anda dapat melelang saham sesuai dengan harga pasar modal lalu mengambil besar uang berdasarkan kesesuain dengan modal yang telah dikeluarkan. Setelah itu anda dapat menggunakan sisa uangnya dengan bersedekah dalam kebaikan Islam.

Namun selama anda mendapatkan keuntungan melalui saham dimana perusahaan tersebut tidak menjalankan transaksi riba sama sekali, maka keuntungan yang anda terima tersebut menjadi halal. Tujuan perusahaan didirikan juga menjadi faktor yang harus dicermati sebagai salah satu hukum saham dalam islam.

Jika pendirian perusahaan dilakukan dengan dasar dari perniagaan yang halal dan mubah maka akan diperbolehkan. Selain itu terdapat pula klasifikasi jenis jual beli saham yang jelas haram. Anda juga patut untuk mengetahuinya agar tidak terjerumus ke jalan yang salah. Salah satu jenis tersebut Adalah perjudian dan permainan.

Berdasarkan dengan ulasan tersebut, anda dapat mengambil kesimpulan jika hukum bursa saham dalam Islam terdapat 2 pendapat, yaitu berdasarkan bidang pergerakan perusahaan dan mengenai aturan akad pembelian saham. Maka dari itu sebelum melakukannya anda harus mempelajari, memahami dan mengetahui tentang progress kerja saham tersebut.

0
Aleena Mahasiswi yang suka menulis di sela-sela kesibukan kuliah. Suka berbagi tentang manajemen keuangan dan tips bisnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.